Tanah Lot, Bump Head dan Liberty Wreck (1)

curvy_traveler_missmotahari

Everyone should have a love affair in Bali – Anonymous.

Okeee, okeeee, mungkin tidak love affair secara harfiah kali yaa.. hehehe..

Kali ini gue pengen sharing mini trip gue ke Bali beberapa minggu yang lalu. Ini bukan pertama kalinya sihh gue main ke Bali. Tapi ini yang pertama kalinya gue jalan sendiri.

Di blog sebelumnya gue udah cerita dong, kalau akhirnya gue ngambil sertifikasi menyelam. Daaannnnn, sekali lagi gue bilang kalau menyelam itu sangat menyenangkan!

CAMERA
Satu hal yang paling gue suka dari Bali : RUMAH PENDUDUKNYA!!!

Gue akhirnya mutusin untuk ambil diving trip ke Tulamben, Bali. Gak sepenuhnya benar-benar trip seperti yang diadain banyak operator wisata sihh. Lebih tepatnya gue ngekorin instruktur yang ngelatih gue ketika ambil sertifikasi kemarin.

Seperti yang gue ceritain sebelumnya, instruktur gue, Yohanes Keioranto, adalah instruktur selam asli Indonesia, tapi sekarang berdomisili di Jepang. Tiap 3 bulan sekali dia bakal balik ke Indonesia buat ngasih kursus. Kebetulan ada satu orang muridnya yang ingin ambil sertifikasi …… errrrr, gue lupa apa.. Yang jelas sertifikasinya ini bakal di ambil di Tulamben, Bali.

Mumpung Bang Jo nawarin harga fun dive yang muraaahhhhh banget, akhirnya gue sama Kak Nisa (buddy diving gue) mutusin untuk ngekorin bang Jo diving di Bali. Tapi kita berangkat di hari yang berbeda.

Gue mutusin buat cabut hari Jumat, karena kita bakal berangkat ke Tulamben hari Sabtu pagi. Gue pikir, gak ada salahnya dong buat having a great time and get lost sebelum berangkat nyelam.

Begitu sampai di Bali gue langsung mesen ojek operator yang ada di sana. Gue minta langsung dianterin ke Bali Kiki Residence. Penginapan ini berhasil gue dapetin via operator perjalanan yang nawarin diskon sampai 70 persen. Lumayan kannn, buat yang pengen traveling tapi punya budget minimal kayak gue. (sedih banget sih lo, fan!)

Penginapan ini letaknya lumayan strategis, di jalan Nakula Timur deket perempatan Sunset road. Kamar yang gue dapet juga lumayan besar dan bersih. Lucky me! Kolam renangnya pas di depan kamar gue. (berhubung gue lupa buat foto penginapannya, mungkin lo bisa googling deh ya… Mohon maap.. )

Tapi begitu nyampe hotel, gue gak bisa langsung masuk kamar, karena masih ada tamu yang ngisi kamar gue. Resepsionisnya nawarin gue untuk nunggu di ruang tamunya. Tapi gue pikir kenapa gak langsung ngelayap aja. Akhirnya gue mutusin buat sewa motor di penginapan dengan rate 80 ribu per hari. Ini termasuk mahal sihhh, tapi gue udah males duluan buat nyari sewa motor dengan harga yang lebih murah.

Setelah barang gue titipin di resepsionis, gue mutusin buat jalan-jalan sendiri. Kuta-Legian jadi tempat pertama yang gue sambangi. Jalan yang begitu terkenal di kalangan wisatawan lokal maupun mancanegara ini cukup dipadati banyak pengunjung. Mostly sih abang-abang bule yang bawaannya pengen gue ndusel-ndusel di hidungnya itu lhooo! (mureeee, fann!!!)

Di Kuta-Legian gue hilang arah dan ngerasa saltum, karena ketika di hotel gue lupa buat ganti baju dan bawa baju renang. Jadinya gue cuma bisa nongkrong dipinggir pantai, ngeliatin si abang-abang lagi pada surfing. Ahhhh, untung gue gak ampe mimisan dibuatnya.

Bosan di Kuta-Legian, gue mutusin buat geser ke Museum Bali. Sejujurnya gue bukanlah tipe orang yang nyeni banget. Tapi kan jarang-jarang gue bisa get lost sendiri kayak sekarang, jadi apasalahnya dongg buat berkunjung ketempat yang beda dari biasanya. Hanya dengan berbekal GPS gue berhasil sampai di Museum Bali dengan sehat wal’afiat.

curvy_traveler_missmotahari
Salah satu rumah adat yang ada di Museum Bali

Buat masuk ke museum lo gak bakal dipungut biaya apapun. Begitu masuk lo bisa lihat langsung berbagai keterangan yang disediakan pengelola museum, supaya lo lebih mudah untuk menelusuri isi di dalam museum ini.

Ada banyak banget peninggalan sejarah yang disimpan di museum ini. Gue paling suka dengan rangkaian uang kepeng yang dirangkai jadi berbagai bentuk ornamen. Kalau berdasarkan penjelasannya sih, ornamen uang ini dipakai buat perayaan keagamaan di jaman dulu.

curvy_traveler_missmotahari
Seserahan Uang Kepeng Jaman Dulu
CAMERA
Another my fav!!!

Kalau waktu pulang sekolah, museum ini banyak banget dikunjungi anak-anak SMP sampai SMA. Biasanya sih mereka ngadain belajar bersama atau latihan nari di sini. mungkin karena letaknya yang dekat dengan komplek sekolahan, makanya museum ini jadi tempat favorit anak-anak sekolah.

curvy_traveler_missmotahari
Sepulang sekolah mereka selalu ke Museum untuk belajar kelompok

Setelah bosen keliling museum gue mutusin buat jalan ke Tanah Lot. Lagi-lagi hanya berbekal GPS. Tapi kalau menurut gue sih, jalanan Bali itu udah ramah banget sama pengunjung. Lo gak perlu takut nyasar karena banyak banget penunjuk arah.

CURVY_TRAVELER_MISSMOTAHARI
Di perjalanan menuju Tanah Lot gue nemu pantai tersembunyi. GUE LUPA NAMANYA! 😦
curvy_traveler_missmotahari
The Hidden Beach!!!

Gue cuma butuh waktu sekitar 1,5 jam buat sampai di Tanah Lot. Pengunjungnya belom ramai, mungkin karena gue nyampe siang hari dan Tanah Lot justru baru bakal rame banget ketika sore menjelang sunset. Buat masuk ke Tanah Lot gue harus bayar sekitar 10 ribu rupiah.

Tempat pertama yang gue datangi adalah holy water. Katanya sihhh, ini air ajaib yang bisa bikin lo awet muda, sehat, enteng jodoh, murah rejeki, dan lain-lain. Percaya gak percaya sihh, gue ngikut antri buat cuci muka dan minum airnya. Airnya suegeeerrr bangetttt!!! Ngalahin air mineral botolan deh. Gue malah sampai minta ke bli yang jaga tempat ini buat ngisi botol air minum gue. Heheheh, lumayan kann..

curvytravelermissmotahari
The Holly Water

Meski panas tapi cukup banyak gazebo adem yang disediakan pengelola Tanah Lot buat para pengunjung. Gue mutusin buat rebahan di bawah pohon, menikmati angin, menikmati deburan ombak. Duhhhhh, ini surga bangettt sihhh…

curvytraveler-missmotahari
Tanah Lot, guys!!!

Lagi enak-enak rebahan, datang bocah-bocah pada main bola lempar.Kebahagiaan gue terusik. Gue mutusin buat bongkar tas, nyari makanan yang bisa dimakan. Tiba-tiba gue sadar kunci motor sewaan gue udah gak ada di tas. Panik banget dongg!!! Gue buru-buru ke parkiran, di parkiran kuncinya juga gak ada nyantol di motor. Berkali-kali gue ngomong ke diri sendiri buat jangan panik. Akhirnya gue mutusin buat nanya ke pedagang di sekitar parkiran.

“Kuncinya diambil sama security tadi dek… Lupaa ya…” kata si bapak penjual mie rebus.

Kaki gue lemes. Lega sekaligus bersyukur. Berkali-kali gue ngucapin terimakasih ke bapak penjual mie rebus atas informasinya. Gak berapa lama security-nya datang dan nyerahin kunci motor ke gue.

“Hati-hati yaa mbak.. Bahaya lhoo..” katanya sambil pergi sebelum gue sempat bilang terimakasih.

Gue udah gak mood buat leyeh-leyeh di gazebo Tanah Lot. Akhirnya gue mutusin buat geser. Tapi gue bingung mau kemana. Begitu nyampe di Sunset Road, sebagian dari diri gue pengen balik ke hotel buat istirahat dulu, tapi sisi dominan gue milih buat tetep jalan kemana aja kaki melangkah.

Gue pun akhirnya nepi ke swalayan yang ada di pinggir jalan. Laper. Tapi belom pengen makan, pengennya jalan-jalan. Gak mau makan, cuma mau jalan-jalan. Akhirnya cuma beli roti buat ganjel.

Entah ada setan apa, gue kepikiran buat jalan ke Pantai Padang-Padang. Jauh sih. Jauh banget! Tapi kapan lagi kannn!!! Ngebolang sendiri, lhoo ini..

Buat sampai ke Padang-Padang gue ngelewatin beberapa pantai dan Griya Wisnu Kencana. Tapi gue lagi malas mampir. Bawaannya pengen buru-buru nyampe ke Padang-Padang. Sempat beberapa kali salah belok, tapi akhirnya gue nyampe di Padang-Padang!!!! Yeayyyy!!!!

curvytravelermissmotahari
Pantai Padang-Padang

Lagi lumayan banyak wisatawan ketika gue nyampe di Padang-Padang. Tapi lagi-lagi, gak banyak yang bisa gue lakuin, karena gue masih salah kostum dan gak bawa baju ganti. Tapi duduk di pantai, menikmati keramaian dan deburan ombak, Tuhaaannn ini surga dunia!!!

Meski gak ada sunset indah yang ditawarkan pantai Padang-Padang, tapi gue senang datang kesini. Jam 6 sore gue mutusin buat balik ke penginapan. Rasanya badan gue udah dekil banget karena seharian bawa motor. Begitu nyampe hotel gue mau langsung berenang!!!

Jam 7.30 malam gue nyampe di penginapan. Setelah berbagai proses registrasi, gue akhirnya masuk kamar. Buru-buru ganti baju renang dan nyebur ke kolam renang. Dan horeee!!! Kolamnya sepi gak ada orang! Berasa jadi milik pribadi dehhh…

Tapi mungkin karena udah kelelahan, gue cuma kuat berenang selama satu jam. Belum lagi gue udah laper banget karena seharian belum makan. Akhirnya gue mutusin buat naik, mandi dan makan.

Pengennya sih tidur, tapi layanan TV kabelnya terlalu sayang buat dilewatkan. Gue juga masih nungguin kabar dari Kak Nisa yang ternyata pesawatnya delayed sampai 3 jam. Niatnya sih gue pengen nungguin dia, tapi gue terlalu lelah. Bali terlalu menyenangkan hari itu.

Terimakasih, Bali. Selamat Malam…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s