Tanah Lot, Bump Head dan Liberty Wreck (2)

curvytraveler-missmotahari

Bali is one of my favorite places in the world. In one of my path lives, I believe I was living on the island of Bali  – Chip Conley. 

Holllaaaaa….!!!

Balik lagi yaaa ke perjalanan gue menuju Tulamben, Bali.

Anyway, setelah tidur super nyenyak semalaman, paginya gue bangun dengan perasaan super excited! Yaaa, karena hari kedua berarti waktunya untuk berangkat ke Tulamben.

Kak Nisa, diving buddy, yang dari kemarin gue tungguin ternyata mutusin buat nginep di bandara, karena pesawatnya baru nyampe Bali jam 3 subuh, bor!!! Pesawatnya delay hampir 3 jam, dengan penjelasan yang gak begitu jelas. Salah satu citra buruk dari traveling di Indonesia, maskapainya bapuk!

Kita janjian buat ketemu di bandara jam 8 pagi. Bang Jo dan Pak Valen (yang mau ambil sertifikasi sesuatu) nyampe di bandara jam 8 pagi dengan segambreng peralatan diving. Secara gue dan Kak Nisa gak punya alat satu pun. Hehehehe… seperti yang gue bilang di tulisan-tulisan sebelumnya, gue lebih memilih untuk menikmati aktivitasnya dulu, sebelum beli alat-alatnya (kere aja gak ngaku!).

Gue check out hotel jam 7.30 pagi. Setelah pesan ojek aplikasi gue langsung capcus ke bandara dan ketemuan dengan Kak Nisa di Burger King. Berhubung gak dapet sarapan di hotel, gue mutusin beli sarapan sekalian di sini. Ahhhh, fancy sekali hidup gue!

Setelah ngobrol macem-macem dengan tim Tulamben yang cuma 4 orang ini, jam 9 tepat Bli Nengah dari tempat penyewaan mobil udah siap buat antar kita ke Tulamben. Perjalanan menuju Tulamben makan waktu yang lumayan lama, sekitar 4 sampai 5 jam. Tapi view-nya lumayan sih, jadi gak bakal bosen.

Kita sampai di Puri Madha Resort – Tulamben jam 12.30 WITA. Lagi-lagi kamar yang bakal gue tempati masih diisi pengunjung yang lain. Akhirnya kita mutusin buat makan siang terlebih dahulu. Gue milih untuk pesan nasi goreng komplit. Rasanya sih biasa aja, tapi mungkin karena laper jadi di makan juga. hehehehe…

Seperti biasa, bang Jo briefing kita semua sebelum nyebur siang ini. Untuk hari pertama kita akan diving dua kali, di jam 2 siang dan jam 6 sore. Yup!!! Night dive, guys!!! Ini pertama kali banget sih buat gue dan kak Nisa buat diving malam. Selalu ada yang pertama kan yaa di dalam hidup ini. Asik!

Jam 2 tepat, kita mulai siap-siap untuk menyelam. Semua barang bawaan dititipin di resepsionis. Setelah pasang tabung, wet suit dan semua peralatan lainnya, gue dan teman-teman yang lain mulai jalan menuju lautan. Gak seperti laut-laut lainnya, buat diving di Tulamben lo memang harus jalan dari tepi pantai yang berbatu. Agak menyulitkan, karena lo musti bawa-bawa tabung yang beratnya sekitar 20 sampai 30 kilo-an, kalau gue gak salah. Belom lagi lo harus masang open heel fin di dalam air, dengan ombak dan bebatuan yang menyulitkan.

curvytravelermissmotahari
A part of Liberty Wreck

Tapiiiiiiii, semua usaha ini terbayarkan ketika gue udah sampai di kedalaman 10 meter. Yuhuuuuu, ship wreck sudah mulai kelihatan. Berbagai macam ikan juga banyak banget kelihatan. Mulai dari puffer fish, bat fish, coral fish, macem-macem deh!!!

missmotahari-curvytraveler
Bang Jo in action!

Gue sempat nemu bump head, tapi jaraknya sekitar 10 meter dari tempat gue. Visibility siang itu juga gak begitu bagus, jadi pasangan bump head yang gue lihat gak bisa terekam dengan baik di kamera gue.

Oh iya, sedikit tentang ship wreck di Tulamben, bangkai kapal ini bernama USS Liberty. Jaman dulu kapal ini berperan untuk mengangkut berbagai bahan pangan dan ternak. Tapi dalam perang antara Amerika dan Jepang, kapal ini ditembak dengan senjata torpedo milik Jepang dari arah Selat Lombok paa tahun 1942. Tadinya bangkai kapal ini mau diangkut ke Singaraja, tapi sudah terlanjur tenggelam di kawasan Tulamben.

Penduduk setempat menjaga betul bangkai kapal ini dari tangan-tangan jahil yang ingin mencuri bangkai kapal ini. Sebab penduduk setempat percaya, bangkai kapal ini bisa mendatangkan rejeki bagi mereka. Benar saja! Bangkai kapal ini menjadi salah satu spot yang paling banyak dicari oleh wisatawan lokal dan mancanegara, karena banyaknya makhluk hidup yang berada di sekitar bangkai kapal ini.

cURVYTRAVELER-MISSMOTAHARI

Liberty Ship Wreck

Sekitar satu jam kemudian, kita udah sampai lagi di atas. Lagi-lagi dibutuhkan usaha keras buat pemula seperti gue untuk bisa sampai di tepi pantai. Begitu sampai di tepi pantai, lepas semua peralatan, kita langsung menuju ke kamar. Gue sama kak Nisa gak berhenti-henti ngobrol soal bump head dan teman-temannya yang kita temui tadi. Hepi banget deh!!

Bang Jo minta kita untuk istirahat, sebelum mulai nyelam lagi jam 6sore nanti. Tapi yaa, dasar anaknya jarang main ke laut, kita berdua milih buat main di tepi pantai berbatu kayak ikan dugong. Setelah puas main air, perut mulai keroncongan tapi gak pengen makan. Gue dan kak Nisa mutusin buat nyari cemilan cepuluh cebelas. Ada beberapa swalayan si di sekitar Puri Madha. Letaknya juga gak begitu jauh. Malah sedang ada pembangunan Indom**** tepat di depan pintu masuk Puri Madha. Jadi gak perlu khawatir kalau mau cari jajanan.

curvy traveler miss motahari
Abaikan muka gosong kami!
curvytraveler-missmotahari
Can’t help myself, when it’s all about salt water

Jam 5.30 sore Bang Jo minta kita untuk siap-siap nyebur lagi. Selain bump head, udang juga jadi biota laut yang paling banyak keluar di malam hari. Berhubung ini night diving pertama kita dan ombaknya lumayan besar, kita mutusin untuk gak bawa kamera underwater. 

Begitu gelap kita mulai menuju tepi pantai. Lagi-lagi dibutuhkan usaha yang besar untuk bisa memasang fin di dalam air dengan kondisi ombak yang lumayan besar. Agak pesimis sih sama visibility air di bawah sana. Khawatir airnya justru butek.

curvytraveler-missmotahari
Hello, there!

Tapi begitu masuk ke kedalaman 5 meter, airnya justru jadi tenang. Dannnn Visibility air lautnya jugajernih banget! Lebih jernih dari kondisi waktu gue nyelam siang hari. Gue ngerasa menyesal gak bawa kamera, karena bump head muncul lebih banyak dari siang tadi. Malah ada ikan kerapu yang udah gedeeee banget. Ngikutin gue kesana kemari sekitar 5 menitan. Ada gerombolan ikan tongkol juga, tapi posisinya ada di sekitar 18 meter, sementara gue ada di 12 meter. Jadiii ya cukup lihat dari jauh. Warna ikan-ikannya juga lebih keluar di malam hari sih. Mungkin pengaruh gak ada sinar matahari kali yaa.. Duhhhh, keren bangetttt sihhh!!!

Gue malah gak nemu udang sama sekali. Mungkin karena kita nyelam agak kecepetan jadi udangnya belom pada nongol. Tapi semua yang gue temuin tadi cukup membayar pertemuan gue dengan kawanan udah. Udang cukup kita ketemu di atas meja makan yahh…

Bang Jo mutusin buat gak lama-lama ngajakin night dive. Maklum kita masih pemula, dan doi khawatir kenapa-napa. Sekitar 30 menit kita sudah bersusah-susah lagi untuk menuju pantai.

Kita nyampe di kamar sekitar jam 8 malam. Bang Jo minta kita untuk buru-buru mandi, karena mau makan malam di luar. Hmmmm, kayaknya waktunya gak cukup kalau misalnya harus nungguin gue dan kak Nisa mandi. Gue mutusin untuk biarin kak Nisa aja yang ngikut Bang Jo dan Pak Valen pergi makan. Gue milih buat stay di hotel dan nitip makanan. Agak lelah juga sihh, pinggang juga rasanya pegel banget karena musti ngegotong-gotong tabung.

Jam 9 Kak Nisa balik sambil bawain gue Nasi Campur Bali. Kali ini rasanya beneran enak!!! Satu bungkus berasa kurang, pengen beli lagi kok ya males. Jadi yaaa sudahlah… Mata juga sudah mulai lelah, gue dan Kak Nisa pun ketiduran setelah ngobrol ngalor ngidul soal semua yang kita lihat tadi. Begitu menyenangkan…..

Nyambung besok lagi yaaa…

curvytravelermissmotahari
Tulamben, I’m in love!!!

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s