Tanah Lot, Bump Head dan Liberty Wreck (3-Last)

curvytraveler-missmotahari

Tahiti has been spoiled for so many years, but Bali is one of the few cultures with origins in one of the great ancient cultures which is still alive – Arthur Erickson

Selamat pagi Tulamben!!! Kemarin menyenangkan sekali, hari ini harus jadi yang tak terlupakan ya..

Gue udah mulai bangun dari jam 5.30 pagi. Mungkin karena otaknya sadar bakal nyelam lagi pagi ini, bawaannya jadi pengen buru-buru bangun. Bang Jo juga udah minta kita untuk siap-siap pagi ini.

Rencananya kita akan diving 3 kali di hari terakhir ini. 2 kali dengan tabung udara biasa dan 1 kali dengan nitrox. Yeayyyy, ini pertama kalinya gue makai nitrox. Jadi gak sabar, akan jadi seperti apa nantinya.

Curvytravele-missmotahari
Abaikan perbedaan warna kulit yg tidak konsisten!!!
CurvyTravelerMissmotahari
MY BUDDY!!!

Untuk diving pertama, kita masih akan ada di sekitar shipwreck. Yang berbeda adalah kita diajak Bang Jo buat diving multilevel. Artinya kita akan diving di kedalaman yang berbeda, mulai dari yang paling cetek sampai ke yang paling dalam. Psssttt, gue sama kak Nisa baru punya sertifikasi Open Water, lho. Artinya kita baru boleh diving di kedalaman maksimal 18meter.

curvytravelermissmotahari
Kontur lautan Tulamben cenderung berpasir

Jangan khawatir, Bang Jo tahu kok kalau kita baru anak kemaren sore, kan dia instruktur kita dari awal,  jadi doi bawa kita dengan super hati-hati. Begitu masuk air, bang Jo langsung nuntun kita ke kedalaman 10 meter, pelan-pelan makin dalam, sampai ke kedalam 25 meter. Makin dalam makin dingin, tapi makin banyak ikan yang seliweran.

Makin dalam tekanan air yang menekan masker gue makin gede. Muka gue rasanya sakit banget. Ini pelajaran banget lho buat yang pengen diving, jangan terlalu ketat makai masker lo! Yang ada jadi gak nyaman. Untungnya gue bisa ngatur masker dengan cepat, jadi nyaman lagi dehh..

Berhubung masih anak baru, bang Jo gak lama-lama banget bawa gue dan kak Nisa di kedalaman 25 meter. Pelan-pelan kita naik dan eksplore berbagai pemandangan yang ada di kedalaman 20 meter.

Gue sempat ketemu garden eel. Mereka hidup berkoloni, keluar dari bawah pasir, tapi begitu lo dekati, mereka bakal balik ngumpet ke dalam pasir. Pagi itu lagi-lagi gue ketemu sama eyang kerapu dan lucky us, kali ini kita berhasil ketemu sama koloni bump head dengan jarak yang dekat. Banyak banget penyelam yang antri buat foto bareng koloni ini. Enggak galak sihh..

MISSMOTAHARICURVYTRAVELER
BUMP HEAD, PEEPS!!!

Sesi pertama pagi itu ditutup dengan lama penyelaman sekitar 50 menit. Bang Jo nyuruh kita untuk ke resto untuk sarapan. Gue milih pesan egg and toast plus susu coklat panas. Kak Nisa pesen mie rebus dan teh anget, Bang Jo dan Pak Valen sama-sama pesen mie goreng. Pagi itu kita dapet salam langsung dari Jepang via Facetime dari anaknya Bang Jo. Anaknya lucu banget, jago bahasa Jepang dan cerewet imut tipe anak kecil.

Gue menyesali keputusan gue yang cuma pesan telur orak arik dan roti bakar. KARENA GUE MASIH LAPER!!! Emang susah kalau punya perut setara anak dugong!

Tapi rasa pengen makan lagi langsung hilang ketika diajak nyebur. Kali ini spot diving kita pindah ke lokasi drop off. Objek yang bisa ditemukan di sini adalah beberapa soft coral, tebing yang banyak ditumbuhi terumbu karang dan schooling fish jika beruntung.

Spot ini sebenarnya gak terlalu jauh dari tempat gue nginep. Tapi bakalan ribet kalau harus bawa-bawa tabung sendiri. Jadi kita dikasih fasilitas mobil bak untuk berangkat ke lokasi drop off. 

Di lokasi gue sempat kenalan dengan Felix, doi wisatawan asal Polandia. Dia datang ke Bali bareng kakak dan orang tuanya. He’s so in love with Bali, and Tulamben definitely! Ngobrol ngalor ngidul sebentar, tiba waktunya buat gue untuk siap-siap nyelam. Ombak di lokasi drop off gak begitu besar, jadi tidak terlalu sulit buat gue untuk memakai fin di dalam air.

Begitu masuk air, ada sekitar 20 orang turis yang papasan sama gue. Makin dalam, makin rame.

Di sekitar drop off terumbu karangnya juga makin rame. Ikannya juga makin banyak. Ketika kita sampai di ujung tebing, arus air laut jadi makin gede. Akhirnya Bang Jo mutusin untuk balik, eksplor yang ada di sisi lain drop off yang lebih aman.

Lagi asik-asiknya nyelem sambil lihat kiri kanan, Bang Jo ngasih kode ke kita untuk lihat sesuatu. Ternyata di kedalaman sekitar 3 meter ada ikan kuwe (mungkin) lagi schooling. Mereka sih gak begitu ramai bergerombol, tapi kan gue baru sekali ini lihat ikan schooling (sebelumnya pernah nemu baraccuda sih di Kepulauan Seribu, tapi cuma sedikit).

missmotaharicurvytraveler
Schooling Fish

Karena posisi ikannya ada di tepi, kita gak bisa terlalu dekat. Akhirnya cuma bisa foto-foto dari kejauhan. Lumayanlah nemu schooling. 

Begitu selesai, kita langsung balik ke lokasi awal penyelaman. Bli Nengah, operator selam di Puri Madha, udah nyiapin nitrox buat penyeleman terakhir kita. Biar pulannya agak segeran, kata Bang Jo, ketika gue tanya kenapa kita dikasih nitrox. Selain itu biar sekalian latihan gimana jadi advance. Jadi nanti kalau minat upgrade sertifikasi tinggal latihan dikit, karena udah tau basic nya. Lumayan bisa nyolong start, tapi gue pribadi belum punya niat buat buru-buru upgrade ke advance. Pengen menikmati level Open Water lebih seksama dulu. hehehehehe

Sekitar satu jam istirahat, kita udah siap-siap nyebur lagi. Tapi kali ini Bang Jo udah wanti-wanti untuk gak nyelam terlalu dalam dan hati-hati bakal ada arus di lokasi kali ini. Weeeww!!! Arus pertama nihhhh!!!

Begitu masuk air, kita dibawa ke lokasi soft coral. Mungkin tidak se-semarak Bunaken yaa, terumbu karang di sini, tapi ikannya itu lhoo ada banyak banget.

curvytravelermissmotahari
Salah satu sudut soft coral

15 menit pertama peyelaman, kita langsung di sambut arus air laut yang kenceng banget. Gue berusaha untuk gak panik, karena makin lo panik, bakalan makin banyak udara yang lo abisin. Gue berkali-kali juga mastiin keberadaan Kak Nisa, karena itu tugas utama buddy selama lo diving. Take care each other! Bahkan kita sempet pegangan satu sama lain, karena arusnya kenceng banget.  Berhubung baterai kamera gue juga udah habis, tongsis yang gue bawa gue jadiin penahan badan di pasir. Supaya lebih stabil ketika dihantam arus. Asik bahasa lo, fan!

Lagi-lagi Bang Jo ngajakin multilevel di kondisi berarus ini. Tapi memang gak lama-lama dan gak dalam-dalam juga. Khawatir kena penyakit dekompresi atau deco. Penyakit ini biasanya terjadi karena udah kelamaan menyelam dan banyaknya nitrogen yang mengendap di dalam tubuh. Makin lama dan makin dalam kita menyelam, semakin banyak juga nitrogen yang numpuk di badan. Dampaknya sih macem-macem, mulai dari sakit kepala, pegal di persendian sampai pingsan dan bisa mengakibatkan meninggal dunia. Jadi pastiin kamu tahu batas kemampuan tubuh dan jangan langgar aturan safety ketika menyelam.

Sekitar 30 menit kita udah naik lagi ke permukaan. Alasannya? Udara gue abis sob! Begitu sampai di pantai, kita langsung siap-siap untuk balik ke kamar. Ini adalah diving terakhir di Tulamben kali ini. Ada banyak banget kesan yang gak bisa dilukiskan lewat kata-kata. Menyenangkan. Tak terlupakan. Majestic.

Setelah bergantian mandi dengan Kak Nisa dan packing barang-barang,sekarang waktunya untuk balik ke Denpasar. Terimakasih banyak Tulamben. Pengalaman pertama ini gak akan jadi pengalaman terakhir. Suatu hari nanti gue pasti bakal balik lagi. Mengunjungi Bump Head dan Liberty Wreck yang tersohor ke seluruh penjuru dunia. Pasti!

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s